26 August 2017

Kali ini tentang rasa. Rasa ingin didengari dan diakuri. Rasa keakuan yang tinggi bila butir-butir kata tersembur dari manis bibir yang kadang kala bertanam tebu, kadangkala berhempedu

Rasa keakuan itu meronta-ronta dari dalam benaknya dada dan getar suara, meminta-minta sang pendengar agar dengarilah aku, fahami ceritaku, patuhi bebelanku, akurilah leteranku, rasailah sakitnya kisahku

Bukan kamu sahaja yang punya 1001 cerita. Bukan perit hidupmu sahaja yang perlu insan lain turut rasa. Bukan amarahmu sahaja yang orang lain perlu fahaminya. Bukan suaramu sahaja orang terpaksa hadam dan dengar. Duduk semeja usah monopoli, dunia ini bukan tentang kamu sahaja. Bukan fasal apa rasa kamu sahaja. Kamu ingat kamu siapa?




Belajar lah untuk menjadi pendengar setia. Beri insan lain peluang untuk berkongsi kisah mereka. Mereka juga punya banyak cerita. Banyak rasa. Semakin kamu cuba untuk mendengar, semakin itulah kamu akan didengari, dirasai dan didekati. Mendengarlah untuk didengar

Semakin anda cuba untuk terus terpekik, terjerit, bertempik bingit, semakin itulah anda akan dijauhi... dan mungkin dibenci. Semakin anda memaksa-maksa orang lain untuk dengari anda, semakin itulah anda akan tidak didengari. Percaya ini

3 comments:

  1. setuju tu... ada masanya kita kena jadi pendengar pula...

    ReplyDelete
  2. Mama setuju sangat. Byk perkara x boleh dipaksa2

    ReplyDelete
  3. Seriously betul apa yg dinyatakan..
    Kena selalu beringat sbb kadang2 volume terkuat, huhuhu

    ReplyDelete

#Ini adalah blog peribadi

#Segala testimoni dan penulisan berkaitan produk SHAKLEE yang dikongsi & disebarluaskan infonya dilaman ini BUKAN bertujuan untuk merawat, mencegah, mendiagnose apa jua penyakit.

#Pembaca sangat digalakkan untuk mendapat nasihat dari pakar kesihatan dan perubatan. Allah jua Yang Maha Memberi Kesembuhan.

Top Commentators Ramadhan 2017

backlinks

ping blog Backlink - OhDunia.my

FREQUENTERS

Popular Posts

Blog Archive

PALS

G+

BLOGGERS SEPERJUANGAN